Kepada siapakah Zakat harus di Berikan??

Penerimaan Zakat 

Kepada siapa memberi zakat



ـ﴿ فصل ﴾ـ وتدفع الزكاة إلى الأصناف الثمانية الذين ذكرهم الله تعالى في كتابه العزيز في قوله تعالى: (إنما الصدقات للفقراء والمساكين والعاملين عليها والمؤلفة قلوبهم وفي الرقاب والغارمين وفي سبيل الله وابن السبيل) وإلى من يوجد منهم ولا يقتصر على أقل من ثلاثة من كل صنف إلا العامل۰
وخمسة لا يجوز دفعها إليهم: الغني بمال أو كسب والعبد وبنو هاشم وبنو المطلب والكافر زمن تلزم المزكي نفقته لا يدفعها إليهم باسم الفقراء والمساكين۰

Artinya: 
Zakat (haruslah) diberikan kepada 8 (delapan) golongan yang telah disebutkan oleh Allah di dalam firmannya: “Sesungguhnya zakat-zakati itu hanyalah diberikan kepada :
1. orang-orang fakir
2.orang-orang miskin
3.para pekerja urusan zakat (amil zakat)
4.orang-orang yang dijinakkan hatinya (karena baru memeluk Islam)
5.hamba sahaya yang sedang berikhtiar menebus dirinya untuk jadi orang merdeka
6.orang-orang yang punya hutang (karena kepentingan agama), 
7.orang yang berperang untuk agama Allah (tanpa gaji dari pemerintah) dan
8.musafir yang kehabisan bekal dalam perjalanan”, Dan kepada siapa saja yang bisa didapat dari mereka ini zakat harus diberikan, bila ternyata tak bisa didapat kesemuanya). Dan sedikitnya tidak boleh kurang dari 3 orang (yang harus diberi zakat) dari tiap golongan di atas kecuali amil (amil boleh hanya seorang). 


5 (lima) orang yang zakat tak boleh diberikan kepada mereka: 
1.orang yang kaya uang atau pencaharian
2.hamba sahaya
3.Bani Hasyim
4. Bani Mutalib
5.orang kafir.

Orang-orang yang nafkahnya menjadi tanggungan orang yang zakat tidak boleh zakat itu diberikan kepada mereka dengan nama fakir miskin.