Apa itu Elastin, penjelasan lengkapnya

Pada artikel kali ini kang Darus akan membahas tentang penjelasan lengkap mengenai Elastin protein. Yu simak

Penjelasan Elastin

Elastin adalah protein yang ditemukan pada kulit dan jaringan tubuh. Elastin membantu untuk menjaga kulit fleksibel tapi ketat, memberikan reaksi bangkit kembali jika kulit ditarik.

Elastin yang cukup pada kulit berarti bahwa kulit akan kembali ke bentuk normal setelah tarikan. Hal ini juga membantu menjaga kulit tetap halus karena membentang untuk mengakomodasi kegiatan normal seperti meregangkan otot atau membuka dan menutup mulut untuk berbicara atau makan.

Seiring bertambahnya usia, elastin biasanya menurun jumlahnya, sehingga kulit berkerut atau keriput. Orang mungkin memperhatikan “kantong kehamilan” pada kebanyakan perempuan yang telah bertahun-tahun setelah melahirkan.

Pada bagian, kulit sisa adalah hasil dari elastin yang tidak memadai, dan juga peregangan berlebihan dari kulit yang menutupi perut selama kehamilan.

Lainnya juga juga dapat perhatikan, elastin sering terdaftar sebagai bahan dalam “anti-penuaan” produk perawatan kulit. Protein ini tidak berasal dari sumber daya manusia; mereka biasanya dipanen baik dari sapi atau burung dan dalam teori harus mendorong elastisitas kulit yang lebih baik.

 

Elastin di Arteri

Elastin adalah salah satu komponen struktural utama dari matriks ekstraseluler dinding pembuluh darah.

Ketika elastin terdegradasi, ia melepaskan peptida turunan elastin (EDP) yang disebut elastokin. Peptida ini memiliki efek pada sel-sel lain, termasuk sel endotel, monosit, dan sel otot polos, melalui interaksi dengan kompleks reseptor elastin.

Dipercayai bahwa EDP memainkan peran penting dalam penyakit vaskular terkait usia. Akumulasi EDP telah terbukti meningkatkan hiperglikemia dan resistensi insulin pada tikus. Penuaan pembuluh darah juga dapat menyebabkan disregulasi hemostasis dan pembekuan darah.

Elastin di paru-paru

Alveoli, atau kantung udara, paru-paru seperti balon kecil yang terisi udara saat bernafas. Elastin memberikan tekanan pada balon untuk mencegah hiperinflasi dan mempertahankan fungsi paru yang tepat. Jika elastin rusak, seperti terjadi karena peradangan yang disebabkan oleh iritasi inhalasi dalam kasus emfisema, tekanan dalam alveoli hilang dan aliran udara berkurang. Paru-paru mungkin terlalu panas, membuat mereka rentan terhadap kerusakan lebih lanjut.

Elastin di Kulit

Elastin dan kolagen adalah komponen protein struktural utama kulit. Elastin sekitar seribu kali lebih fleksibel daripada kolagen. Ini memberikan elastisitas ke jaringan kulit.

Kerusakan atau peradangan elastin pada kulit dapat menyebabkan kerusakan atau penyakit kulit.