Penjelasan antara Gas dan Cairan

Apa saja perbedaan antara Gas dan cairan? Yus simak penjelasan lengkap tersebut.

Karakteristik masing-masing materi, padat, cair, atau gas tergantung pada kekuatan yang berbeda tarik-menarik antara molekul tersebut. Pada artikel ini kita akan membahas perbedaan antara dua bentuk materi, cairan dan gas. Ada empat poin utama perbedaan yang kita dapat membedakan antara cairan dan gas pada tingkat yang paling dasar, bentuk, volume, kekerasan, dan kemampuan untuk mengalir.

Cairan
Molekul-molekul cairan memiliki kekuatan yang moderat daya tarik, gaya antara molekul kurang dari padatan dan lebih dari gas. Hal ini menyebabkan gerakan molekul lebih mudah dan bebas dalam cairan. Hasil gerakan molekul dalam cairan memiliki volume yang pasti dan tetap. Cairan mengambil bentuk wadah mereka disimpan dalam sebagai molekul bergerak untuk mengisi ruang. Mereka tidak memiliki bentuk yang pasti dan memiliki kemampuan untuk mengalir. Cairan dapat mengalir, dengan demikian, mereka juga disebut “fluida.” Cairan tidaklah keras. Ketika beku mereka bisa keras. Misalnya, ketika air membeku di bawah 0 derajat Celcius, mengeras menjadi es. Beberapa contoh cairan adalah: air, minyak, susu, jus, dll

Gas
Molekul-molekul dalam gas memiliki kekuatan yang sangat lemah tarik-menarik antara mereka dan sangat longgar dikemas. Dengan demikian mereka tidak memiliki bentuk yang pasti, dan mereka mengambil bentuk wadahnya. Karena struktur molekul mereka, gas tidak memiliki volume yang pasti juga dan menjadi volume wadah di mana mereka disimpan. Gas dapat mengalir dengan mudah, mereka dapat ditampilkan hanya dengan pencahayaan dupa. Bau dupa melakukan perjalanan dari satu bagian ruangan yang lain. Gas tidaklah keras. Mereka dapat dikompresi dengan mudah karena mereka memiliki banyak ruang antara molekul. Beberapa contoh gas adalah: uap air, LPG​​, oksigen, karbon dioksida, dll.