Hubungan antara Glomerulus dan Penyakit Ginjal

Glomerulus dan Penyakit Ginjal Banyak gangguan yang dapat mempengaruhi fungsi ginjal dengan menyerang glomerulus. Penyakit yang terjadi pada glomerulus disebabkan oleh berbagai penyebab genetik dan lingkungan, tetapi penyakit ini jatuh ke dalam dua kategori utama:

Glomerulonefritis

Glomerulosklerosis

Kaitan ginjal dan glomerulus

Ada sekitar 1 juta glomerulus kecil atau filter di setiap ginjal. Glomerulus menempel pada bukaan lorong cairan dan terkumpul disuatu tempat, tubulus. Darah disaring dahulu di glomerulus, dan cairan dan limbah ekstra masuk kemudian kedalam tubulus dan menjadi urin. Akhirnya, lorong air urin dari ginjal ke tabung yang lebih besar yang disebut ureter.

Gangguan glomerulus mengganggu fungsi ginjal

Penyakit glomerulus merusak glomeruli, membiarkan protein dan terkadang sel darah merah bocor ke dalam urin. Terkadang penyakit glomerulus juga mengganggu pembersihan produk limbah oleh ginjal, sehingga mereka mulai menumpuk di dalam darah. Lebih jauh lagi, kehilangan protein darah seperti albumin dalam urin dapat menyebabkan penurunan level mereka dalam aliran darah. Dalam darah normal, albumin bertindak seperti spons, menarik cairan ekstra dari tubuh ke dalam aliran darah, di mana ia tetap sampai ginjal mengeluarkannya. Tetapi ketika albumin bocor ke dalam urin, darah kehilangan kapasitasnya untuk menyerap cairan ekstra dari tubuh. Cairan dapat menumpuk di luar sistem peredaran darah di wajah, tangan, kaki, atau pergelangan kaki dan menyebabkan pembengkakan.

Tanda dan gejala penyakit Glomerulus :

– Edema, cairan berlebih di bagian tubuh

– Albuminuria, adalah sejumlah besar protein dalam urin

– Hematuria, adalah darah dalam urin

– Berkurangnya laju filtrasi glomerulus penyaringan limbah tidak efisien dari darah

– Hypoproteinemia, adalah protein darah rendah

Penyebab penyakit Glomerulus

Sejumlah penyakit yang berbeda dapat mengakibatkan penyakit glomerulus, termasuk:

– Kemungkinan akibat langsung dari infeksi atau obat beracun untuk ginjal

– Kemungkinan akibat dari penyakit yang mempengaruhi seluruh tubuh, seperti diabetes atau lupus.

– Berbagai macam penyakit yang dapat menyebabkan pembengkakan atau jaringan parut dari nefron atau glomerulus. Kadang-kadang penyakit glomerulus adalah idiopatik, yang berarti bahwa itu terjadi tanpa terkait penyakit yang jelas.

Diagnosis Penyakit Glomerulus

Penyakit glomerulus ditandai memiliki jumlah yang signifikan dari protein dalam urin. Sel darah merah dalam urin adalah sebuah temuan yang sering ditemukan, terutama dalam beberapa bentuk penyakit glomerulus. Urinalisis adalah tes penting urin dalam darah untuk mengukur tingkat kreatinin dan nitrogen urea untuk menentukan apakah kapasitas penyaringan ginjal terganggu.

Penyakit glomerulus dapat menyebabkan masalah pada tingkat sel, dokter mungkin akan juga merekomendasikan biopsi pada ginjal dengan prosedur di mana jarum yang digunakan untuk mengekstrak potongan kecil jaringan untuk pemeriksaan dengan berbagai jenis mikroskop, yang masing-masing menunjukkan aspek yang berbeda dari jaringan.

Gejala penyakit glomerular yang dapat kita kenali

Tanda-tanda dan gejala penyakit glomerular termasuk didalamnya adalah sebagai berikut

1. Albuminuriaadalah sejumlah besar protein dalam urin

2. Hematuria, adalah darah dalam urin

3. Berkurangnya laju filtrasi glomerulus penyaringan limbah tidak efisien dari darah

4.Hypoproteinemia, adalah protein darah rendah

5. Edema, adalah pembengkakan di bagian tubuh

Satu atau lebih dari gejala-gejala tersebut dapat menjadi tanda pertama dari penyakit ginjal. Tapi bagaimana kita dapat tahu, misalnya, apakah seseorang memiliki proteinuria? beberapa gejala ini memiliki tanda-tanda, atau manifestasi yang terlihat, diantaranya adalah sebagai berikut
Hal-hal yang dapat menyebabkan penyakit glomerular

Sejumlah penyakit yang berbeda dapat mengakibatkan penyakit glomerulus. beberapa hal diantaranya adalah sebagai berikut.

Kemungkinan akibat langsung dari infeksi atau obat beracun untuk ginjal

Kemungkinan akibat dari penyakit yang mempengaruhi seluruh tubuh, seperti diabetes atau lupus.

Berbagai macam penyakit yang dapat menyebabkan pembengkakan atau jaringan parut dari nefron atau glomerulus. Kadang-kadang penyakit glomerulus adalah idiopatik, yang berarti bahwa itu terjadi tanpa terkait penyakit  yang jelas.