Simak penjelasan Molaritas

Molaritas adalah besaran yang menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam tiap satuan volume larutan. Satuan molaritas adalah molar (M) yang sama dengan mol/liter.
Jika terdapat n mol senyawa terlarut dalam V liter larutan, maka rumus molaritas larutan adalah sebagai berikut.

Rumus menghitung molaritas larutan

Contoh perhitungan molaritas larutan
Misalkan 0,25 liter larutan urea (CO(NH2)2) dibuat dengan melarutkan 3 gram urea dalam air. Massa molekul relatif urea adalah 60. Molaritas larutan urea dapat dihitung dengan cara sebagai berikut.
Jumlah mol urea, n = gram/Mr = 3/60 = 0,05 mol
Molaritas larutan, M = n/V = 0,05/0,25 = 0,2 molar
Jadi molaritas larutan urea tersebut adalah 0,2 molar atau

 

Konsentrasi atau molaritas molar paling sering diekspresikan dalam satuan mol zat terlarut per liter larutan. Untuk digunakan dalam aplikasi yang lebih luas, ini didefinisikan sebagai jumlah zat terlarut per unit volume larutan, atau per unit volume yang tersedia untuk spesies, diwakili oleh huruf kecil c:

Di sini, n adalah jumlah zat terlarut dalam mol, N adalah jumlah partikel penyusun dalam volume V (dalam liter) larutan, dan NA adalah konstanta Avogadro, sejak 20 Mei 2019, dengan definisi, tepatnya 6.022 140 76×1023 mol−1. Rasio N / V adalah jumlah konsentrasi C.

Dalam termodinamika penggunaan konsentrasi molar sering tidak nyaman karena volume sebagian besar larutan sedikit tergantung pada suhu karena ekspansi termal. Masalah ini biasanya diselesaikan dengan memasukkan faktor koreksi suhu, atau dengan menggunakan ukuran konsentrasi suhu-independen seperti molalitas.

Kuantitas timbal balik mewakili pengenceran (volume) yang dapat muncul dalam hukum pengenceran Ostwald.

Jika entitas molekul berdisosiasi dalam larutan, konsentrasinya mengacu pada formula kimia asli dalam larutan, konsentrasi molar kadang-kadang disebut konsentrasi formal. Misalnya, jika larutan natrium karbonat (Na2CO3) memiliki konsentrasi formal c (Na2CO3) = 1 mol / L, konsentrasi molar adalah c (Na +) = 2 mol / L dan c (CO2−
3) = 1 mol / L karena garam terdisosiasi menjadi ion-ion ini.

Dalam natrium klorida (NaCl), garam meja biasa, berat atom dari dua zat – natrium dan klorin – dapat ditemukan dengan mengacu pada tabel periodik. Berat atom Sodium adalah 22,99. Berat atom klorin adalah 35,45. Ini berarti natrium klorida – satu atom kedua unsur ini dikombinasikan – memiliki berat molekul 58.44. Karena salah satu mol suatu zat didefinisikan sebagai berat molekul dalam gram, satu mol NaCl adalah 58.44 gram (g).

Dengan cara ilustrasi, jika 537 mililiter (ml) larutan mengandung 15,69 g natrium klorida, tapi tidak ada substansi lain, bahwa solusi” s konsentrasi molar adalah (15,69 g / 58.44 g) ÷ (537 ml / 1000 ml) = 0.50. Solusinya adalah 0.50m natrium klorida. Jika larutan mengandung komponen lain, seperti magnesium bromida, larutan ini tetap 0.50m natrium klorida. Namun demikian, Ia juga memiliki, konsentrasi molar magnesium bromida.

Berat atom Magnesium adalah 24.31. Berat atom bromin adalah 79.90. Berat molekul magnesium bromida bukanlah 24,31 + 79,90 = 104,21. Namun, hal ini karena magnesium bromida memiliki rumus kimia, MgBr2, karena valensi magnesium adalah +2, sedangkan valensi bromin hanya -1. Benar, berat molekul magnesium bromida adalah 24,31 + (2 × 79,90) = 184,11.

Jika 24,72 g magnesium bromida hadir, konsentrasi molar magnesium bromida adalah (24,72 g / 184,11 g) ÷ (537 ml / 1000 ml) = 0.25M. Ini berarti larutan adalah kedua 0.50m di NaCl dan 0.25M di MgBr2. Sangat menarik untuk menyadari bahwa, meskipun penurunan molekul air dalam larutan kedua ini dibandingkan dengan yang pertama – konsentrasi adalah dalam hal “per liter larutan,” tidak “per liter air” – konsentrasi molar natrium klorida adalah sama untuk keduanya. Hal ini secara teoritis mungkin untuk jumlah sangat besar zat untuk hadir dalam satu liter larutan tunggal, sehingga koleksi konsentrasi molar yang cukup rendah, dengan hampir tidak ada air hadir.

Satuan

Dalam Sistem Satuan Internasional (SI) satuan dasar untuk konsentrasi molar adalah mol / m3. Namun, ini tidak praktis untuk sebagian besar keperluan laboratorium dan sebagian besar literatur kimia secara tradisional menggunakan mol / dm3, yang sama dengan mol / L. Satuan tradisional ini sering dilambangkan dengan huruf M, secara opsional diawali oleh awalan SI yang diperlukan untuk menunjukkan sub-kelipatan, misalnya:

mol/m3 = 10−3 mol/dm3 = 10−3 mol/L = 10−3 M = 1 mmol/L = 1 mM.

Adjektiva milimolar dan mikromolar masing-masing mengacu pada mM dan μM (10 /3 mol / L dan 10 /6 mol / L).