Lengkap keterangan Osteoblas

Pada artikel kali ini kang Darus akan membahas tentang penjelasan lengkap Osteoblas, Yu simak.

Penjelasan Osteoblas

Osteoblas adalah produk khusus, sel-sel batang mesenchymal yang berdiferensiasi akhir. Mereka mensintesis kolagen padat, ikatan silang dan protein khusus dalam jumlah yang jauh lebih kecil, termasuk osteocalcin dan osteopontin, yang menyusun matriks organik tulang.

Dalam kelompok sel terhubung yang terorganisir, osteoblas menghasilkan hidroksilapatit – mineral tulang, yang disimpan dengan cara yang sangat teratur, ke dalam matriks organik yang membentuk jaringan mineral yang kuat dan padat – matriks mineral. Kerangka mineral adalah dukungan utama untuk tubuh vertebrata bernapas udara. Ini adalah simpanan mineral penting untuk homeostasis fisiologis termasuk keseimbangan asam-basa dan pemeliharaan kalsium atau fosfat.

Osteoblas adalah sel yang berasal dari jaringan penunjang sel induk dari stroma sumsum tulang. Osteoblas memiliki inti sel tunggal, yang memiliki bentuk yang beragam dari yang berbentuk pipih hingga bulat, menggambarkan tingkat aktivitas seluler dan pada tahap lanjut dari proses maturitas sejalan dengan pembentukan tulang pada permukaan.

Osteblas merupakan jenis sel mesenkimal yang bertangungjawab untuk pembentukan dan perkembangan tulang. Diferensiasi osteoblas menjadi sel tulang diregulasi oleh faktor transkripsi Runx2, Osterix, dan β-catenin. Faktor transkripsi seperti C/EBPβ, Smad1, dan Smad5 akan mengikat pada Runx2 dan meningkatkan proses diferensiasi, sedangkan faktor transkripsi lain seperti Twist akan menghambatnya.

Osteoblas

Osteoblas terbentuk dari sel induk yang dikenal sebagai sel mesenkhimal. Sel-sel induk ini juga dapat membentuk jaringan tulang rawan, serta berbagai jenis jaringan. Osteoblas adalah salah satu produk akhir sel induk mesenkhimal.

Mereka melepaskan kolagen dan beberapa protein pembentuk tulang. Ini adalah bagian dari matriks tulang, dikenal sebagai matriks organik. Senyawa kalsium dan fosfor, seperti hidroksiapatit, kemudian ditambahkan ke bahan organik ini untuk membentuk matriks tulang kuat tapi fleksibel. Sebuah osteoblas yang telah tercakup dalam sekresi matriks sendiri disebut osteosit.

Osteosit

Osteosit terbentuk dari osteoblas, dan menjadi bagian dari tulang (dan, seperti yang dibahas di atas, ‘menjadi’ osteosit) saat matang.

Mereka mengirimkan sulur panjang (seperti yang terlihat pada gambar) yang menghubungkan berbagai osteosit satu sama lain. Mereka menghasilkan matriks tulang, termasuk kolagen dan senyawa kalsium / fosfor, yang akhirnya meliputi mereka. Ruang yang ditempati oleh masing-masing osteosit dan matriks yang dikenal sebagai lakuna. Osteosit mempertahankan massa tulang, dan juga berspekulasi untuk bertindak sebagai pusat komando dari tulang ketika mengalami stres, menggunakan koneksi dengan osteosit lainnya. Osteosit mengarahkan osteoklas ke lokasi kerusakan, mempercepat penyembuhan.

Osteoklas

Sementara osteoblas dan osteosit memiliki sumber yang sama, dan, pada kenyataannya, memiliki berbagai tahap sel yang sama, osteoklas yang berasal dari sel-sel di sumsum tulang. Osteoklas melakukan pekerjaan memecah material komposit dalam tulang, dengan bantuan asam dan kolagenase protein. Kalsium dalam tulang bertindak dengan osteoklas kemudian dikirim kembali ke dalam aliran darah.

Produksi osteoklas diatur terutama oleh kelenjar tiroid. Mereka diproduksi ketika lebih banyak kalsium darah yang diperlukan, dan ditekan bila tidak ada kekurangan kalsium dalam tubuh. Mereka juga penting dalam memperbaiki pecah mekanik (fraktur) pada tulang.