Lengkap Penjelasan Osmosis | Biologi

Osmosis adalah proses pasif dan terjadi tanpa pengeluaran energi. Ini melibatkan pergerakan molekul dari daerah konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah sampai konsentrasi menjadi sama di kedua sisi membran.

Pelarut apa pun dapat mengalami proses osmosis termasuk gas dan cairan superkritis.

Mari kita melihat secara rinci berbagai jenis dan efek osmosis secara mendetail.

Jenis-jenis Osmosis

Osmosis terdiri dari dua jenis:

  • Endosmosis – Ketika suatu zat ditempatkan dalam larutan hipotonik, molekul pelarut bergerak di dalam sel dan sel menjadi bombastis atau de-plasmolisis. Ini dikenal sebagai endosmosis.
  • Eksosmosis – Ketika suatu zat ditempatkan dalam larutan hipertonik, molekul pelarut bergerak di luar sel dan sel menjadi lembek atau mengalami plasmolisis. Ini dikenal sebagai eksosmosis.

 1.Osmosis  dalamRendam Air

Anda dapat merendam banyak hal dalam air untuk menyaksikan osmosis terjadi di depan mata Anda. Buah dan sayuran kering adalah contoh yang bagus. Air tidak hanya mengalir ke ruang kosong di dalam buah. Secara harfiah melewati dinding sel dan menghidrasi kembali buah atau sayuran. Sesuatu seperti kismis akan memiliki konsentrasi gula dan air yang sangat, sangat tinggi (jangan membingungkan konsentrasi dengan kuantitas; kismis memiliki sedikit air, tetapi sangat terkonsentrasi). Dengan demikian, air mengalir dari titik konsentrasi rendah (gelas atau mangkuk air) ke salah satu konsentrasi tinggi (kismis). Dengan cara ini keseimbangan tercapai.

2. Osmosis dalam membasmi Siput

Saya tidak akan merekomendasikan menghabisi makhluk yang tidak bersalah, tetapi contoh pengasinan siput mungkin terdengar aneh. Setelah Anda memahami apa yang terjadi ketika Anda memberi garam siput, Anda akan menyadari bahwa garam adalah racun keras bagi siput (dan itu cara yang mengerikan untuk mati).

Sayangnya untuk siput, ia tidak memiliki penghalang pelindung antara dinding selnya dan dunia luar. Ini mungkin tampak seperti cacat fatal, tetapi tentu saja tidak ada siput mengharapkan garam murni jatuh di atasnya. Tetapi ketika hal seperti itu terjadi, konsentrasi garam yang tinggi di bagian luar siput menyebabkan sel-sel mulai mencoba menyeimbangkan konsentrasi. Dalam istilah non-ilmiah, air “dihisap” keluar dari tubuh siput. Siput akan mengering dan mati jika garam yang diberikan cukup banyak.

3. Osmosis menciptakan Tekanan Root

Saya menyebutkan sel-sel hewan di atas, tetapi sel-sel tumbuhan bekerja dengan cara yang sama dan sama populernya dengan contoh osmosis lain. Jika Anda pernah bertanya-tanya bagaimana akar menghasilkan “tekanan” untuk menarik air dan nutrisi dari tanah, itu melalui osmosis. Ini dilakukan dengan menarik nutrisi di tanah ke arah sel-sel akar. Ini adalah trik yang sangat cerdas karena nutrisi membawa air dan karenanya memecahkan masalah yang diperlukan ini untuk tanaman.

4. Osmosis oleh Kolera di usus

Osmosis juga memungkinkan terjadinya hal-hal buruk. Kolera tidak akan mungkin terjadi tanpa osmosis. Bakteri kolerik mengisi di usus kita dan mulai membalikkan orientasi ion sel usus. Dengan kata lain, itu mengubah cara ion dan, selanjutnya, air diangkut di usus kita. Jadi apa artinya ini, tepatnya?

Ini berarti kolera melakukan kudeta yang sempurna. Pertama-tama, ketika orientasi ion kita diaktifkan, sel-sel usus tidak lagi mampu menyerap air ke dalam tubuh. Justru sebaliknya, pada kenyataannya. Sekarang osmosis terjadi ke arah lain dan air bergerak dari sel-sel usus kita ke usus kita. Inilah yang menyebabkan diare berair kolera yang terkenal mematikan. Kedua, ini menambah laju dehidrasi. Tidak hanya tubuh Anda tidak dapat menyerap air, Anda benar-benar dikeringkan. Inilah mengapa kolera dapat mematikan Anda begitu cepat, karena ia tidak bergantung pada seberapa banyak air yang Anda konsumsi.

5. Jari menyusut karena osmosis

Jika Anda pernah mandi atau berenang terlalu lama, maka Anda telah melihat jari tangan dan kaki Anda menyusut. Saya hanya memasukkan contoh ini karena sering disalahpahami. Jari-jari Anda tidak menyusut; sebenarnya, mereka berkembang. Mereka kembung. Kebanyakan orang beranggapan bahwa Anda “kurus” oleh kehilangan air, tetapi ini bukan masalahnya. Ini membuatnya lebih mudah untuk memahami konsep asli osmosis: bergerak dari zat yang kurang pekat ke zat yang lebih pekat. Dalam skenario ini, air dalam bak mandi yang kurang terkonsentrasi dan berusaha menyebabkan keseimbangan dengan menggunakan osmosis untuk masuk ke tubuh Anda. Jika Anda tidak percaya kepada saya, pikirkan apa yang terjadi ketika seekor binatang (atau orang) tenggelam dan kemudian berendam di air. Tubuh mereka menjadi sangat kembung, karena osmosis akan terus terjadi sampai keseimbangan tercapai.