Penjelasan lengkap sekum (perut)

Sekum ini tentunya telah diatur dengan fungsi yang bekerja sebagaimana mestinya. Sebab dilihat dari posisinya yang berada di bagian rongga perut maka sudah pasti bahwa sekum ini memiliki hubungan yang berkaitan erat dengan pencernaan makanan.

Fungsi Sekum

  • Fungsi penting sekum adalah untuk menyerap cairan dan garam yang masih tersisa setelah selesai pencernaan usus dan penyerapan dan untuk mencampur isinya dengan zat pelumas, lendir. Dinding internal sekum terdiri dari selaput lendir tebal di mana air dan garam diserap. Di bawah lapisan ini adalah lapisan dalam jaringan otot yang menghasilkan gerakan berputar dan meremas.
  • Menyerap cairan dan garam yang sudah diolah sebelumnya pada bagian pencernaan usus.
  • Sebagai bagian yang mencampur baurkan zat pelumas tubuh atau lendir dengan bagian yang diserap seperti cairan serta garam.
  • Sebagai penghubung usus asenden dengan bagian yang paling akhir dari bagian usus yang paling kecil.
  • Sekum Bertindak Sebagai Wadah Cairan. Sekum merupakan bagian yang paling pertama dari usus besar yang akan membantu dalam menerima limbah cair serta membantu dalam menyerap cairan dari limbah.
  • Penyerap Garam. Selaput lendir pada dinding sekum membantu dalam menyerap garam serta elektrolit dan membantu dalam pengisisan kembali tubuh anda dari garam serta mineral yang hilang.
  • Pelumas. Pelumasan limbah padat pada dinding lendir sekum membantu dalam proses pergerakan limbah padat melalui sisa usus besar.
  • Pemecahan Selulosa. Sekum mempunyai enzim pencernaan selulosa yang berperan penting dalam membantu memecahkan serat selulosa. Enzim dalam sekum tersebut dapat membantu fermentasi serta memecah serat selulosa sehingga bisa dengan mudah dicerna oleh usus besar.

Bagian-bagian Sekum

Sekum adalah bagian paling proksimal dari usus besar dan dapat ditemukan di fossa iliaka kanan perut. Itu terletak lebih rendah ke persimpangan ileocecal dan dapat teraba jika diperbesar karena feses, peradangan atau kanker. Secara superior, sekum kontinu dengan kolon asenden. Berbeda dengan kolon asenden, sekum adalah intraperitoneal dan memiliki variabel mesenterium.

  • Lapisan Mukosa. Lapisan mukosa yang terdapat di bagian paling dalam dari sekum terdiri atas selaput lendir yang mengandung berbagai sel piala yang berfungsi untuk melepas lendir yang membantu melumasi dinding sekum.
  • Lapisan Submukosa. Pada lapisan mukosa dikelilingi oleh lapisan submukosa yang terdiri atas pembuluh darah serta sel-sel saraf yang membantu jaringan usus.
  • Muskularis. Muskularis dari serat otot polos membantu dalam proses kontraksi dinding sekum yang membantu pengumpanan makanan pencampuran serta semi cerna dengan enzim esensial serta lendir.
  • Serosa. Serosa atau lapisan terluar sekum membantu melumasi sekum serta mencegah dari kemungkinan terjadinya cedera gesekan dengan jaringan yang ada di sekitarnya.

Fungsi sekum

Secara anatomis menghubungkan ileum dan kolon asendens melalui katup ileocecal, sekum menerima chyme yang dicerna dengan cairan usus dan mulai menyerap air dan nutrisi lain secara fisiologis 1). Oleh karena itu, secara anatomis dan fisiologis merupakan tempat transisi untuk fungsi pencernaan. Selain itu, terletak di bagian awal sekum, apendiks adalah tabung sekum dan dianggap sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh 2).

Bagian chyme (makanan yang dicerna sebagian) dari ileum ke dalam sekum diatur oleh aksi sfingter ileocecal. Biasanya, katup tetap tertutup sebagian sehingga lewatnya chyme ke dalam sekum biasanya terjadi perlahan.

Segera setelah makan, refleks gastroileal mengintensifkan peristaltik di ileum dan memaksa setiap chyme masuk ke dalam sekum. Hormon gastrin juga melemaskan sphincter. Setiap kali sekum buncit, tingkat kontraksi sfingter ileocecal meningkat. Pergerakan usus besar dimulai ketika zat melewati sfingter ileocecal.

Karena chyme bergerak melalui usus kecil pada kecepatan yang cukup konstan, waktu yang diperlukan untuk makan untuk masuk ke usus besar ditentukan oleh waktu pengosongan lambung. Saat makanan melewati sfingter ileocecal, makanan mengisi sekum dan menumpuk di usus besar yang naik.

Kanker sekum

Kanker kolorektal (kanker usus besar) adalah salah satu tumor ganas yang paling sering didiagnosis dalam sistem pencernaan, dengan tingkat kejadian standar usia 36,3 per 100.000 orang di negara-negara yang lebih maju dan 13,7 per 100.000 orang di negara-negara yang kurang berkembang.

Menurut perkiraan data dari National Cancer Institute, kanker kolorektal menyumbang sekitar 8% dari semua pasien yang menderita semua jenis tumor pada tahun 2017, terlepas dari jenis kelamin. Segmen proksimal dari kolon, sekum, dan kolon asendens dianggap mirip dengan kolon sisi kanan, dan morbiditas dan mortalitas karsinoma segmen ini termasuk dalam karsinoma kolon sisi kanan.

Adenokarsinoma dari sekum dan kolon asendens keduanya dianggap karsinoma kolon sisi kanan, yang menunjukkan perilaku patologis eksofitik dan kelangsungan hidup keseluruhan yang lebih buruk daripada karsinoma kolon sisi kiri. Konsisten dengan perbedaan prognostik antara RCC dan LCC, telah ditemukan bahwa lokasi tumor merupakan faktor prognostik yang signifikan pada pasien dengan adenokarsinoma sekum atau kolon asenden.