Simak penjelasan siklus oksigen

Oksigen adalah komponen yang sangat penting untuk kelangsungan hidup. Membentuk banyak senyawa organik. Oksigen juga diperlukan oleh organisme yang bernafas secara aerobik. Oksigen dapat terjadi dalam bentuk gas atau dalam bentuk gabungan. Bentuk gas merupakan 20 persen dari total konten. Dalam bentuk gabungan itu terjadi sebagai karbon dioksida dan air. Kebutuhan organisme akan oksigen terpenuhi dari atmosfer.

Siklus oksigen dalam tubuh manusia

Oksigen memasuki tubuh manusia melalui rongga hidung. Ia melewati laring, faring, dan trakea, sementara ukuran dada meningkat dan paru-paru membiarkan udara masuk untuk menyamakan tekanan. Diafragma (berkontraksi dan menurunkan) dan otot-otot lain ikut campur dalam proses tersebut, bahkan memodifikasi posisi tulang, khususnya tulang rusuk.

Di paru-paru, gas melintasi dinding alveoli dan kapiler darah yang mengelilinginya. Sejumlah kecil oksigen dilarutkan dalam darah, tetapi sebagian besar bercampur dengan hemoglobin untuk diangkut dan dilepaskan ke dalam jaringan. Oksigen berpindah dari darah ke sel melalui membran sel. Dalam proses ini sel mengurangi jumlah oksigen, mereka menyerapnya untuk fungsi metabolisme mereka.

Karbon dioksida dan uap air dilepaskan dari sel-sel jaringan dan akan dilepaskan selama fase pernapasan pasif. Limbah melewati membran sel ke dalam darah, pergi dari kapiler vena ke vena cava, jantung dan paru-paru.

Tidak seperti oksigen, sebagian kecil karbon dioksida bergabung dengan hemoglobin untuk membentuk deoxyhemoglobin, yang lain larut dalam plasma, dan lebih dari 70% diangkut sebagai karbon dioksida (karbon dioksida + air). Respirasi adalah proses mengubah oksigen menjadi karbon dioksida.

Transfer oksigen dalam tubuh manusia sangat penting, menghasilkan energi di tingkat sel. Tidak mengherankan, barang tersebut terdaftar sebagai salah satu dari empat barang yang paling penting bagi kehidupan.

Tahapan siklus

Siklus oksigen terdiri dari setidaknya empat tahap atau fase utama:

  • Fase atmosfer: Oksigen membentuk 21% dari udara di atmosfer, ia hadir dalam bentuk gas yang jumlahnya bervariasi sesuai dengan ketinggian. Ozon adalah bentuk alotropiknya, terdiri dari molekul dengan tiga atom oksigen, terletak di ketinggian tinggi dan melindungi biosfer dari sinar ultraviolet. Dioksigen, gas tanpa warna, bau dan rasa, diproduksi pada suhu dan tekanan normal. Karbon dioksida dan uap air atau H2O berasal dari respirasi makhluk hidup.
  • Fase fotosintesis: Ini adalah titik awal dari siklus. Berkat fungsi klorofilnya, tanaman, ganggang dan cyanobacteria menyerap karbon dioksida dari udara. Dalam proses kimia, mereka mensintesis CO2 dan mengubahnya menjadi karbohidrat atau karbohidrat, partisipan dalam struktur tubuh dan sumber energi utama. Karbohidrat mengalami berbagai reaksi. Proses oksidasi yang digunakan fotosintesis untuk mengubah zat anorganik menjadi bahan organik adalah reaksi biokimia. Kloroplas, organel yang terkandung dalam sitoplasma sel eukariotik, harbour stroma, terdiri dari enzim yang bertanggung jawab untuk transformasi materi anorganik. Ketika donor elektron primer adalah air, kombinasinya dengan karbon dioksida untuk membentuk glukosa menghasilkan kelebihan oksigen, yang dilepaskan ke atmosfer. Proses ini dikenal sebagai fotosintesis oksigen. Ada fotosintesis anoksigenik, yang donor elektronnya adalah hidrogen sulfida, tidak terkait dengan siklus oksigen, karena produknya adalah belerang.
  • Fase repirasi:┬áSelama proses pernapasan ada pertukaran gas antara makhluk hidup dan lingkungan atmosfer. Tubuh menghirup oksigen, membawa udara ke paru-paru, dan mengeluarkan (mengeluarkan) karbon dioksida. Pada manusia dan mamalia lain, sistem pernapasan terdiri dari lubang hidung yang terhubung ke laring, trakea, dan akhirnya paru-paru. Itu ada di paru-paru, di alveolusnya, tempat pertukaran gas dengan darah terjadi. Oksigen disebarluaskan melalui sistem peredaran darah dan terjadi pertukaran gas antara darah dan jaringan, mencapai sel-sel di seluruh tubuh. Karbon dioksida yang dihasilkan bergerak secara terbalik, melewati dari sel ke dalam darah, paru-paru, dan dikeluarkan dari tubuh.
  • Fase balik: Ini adalah nama yang diberikan untuk mengembalikan oksigen ke atmosfer. Ia kembali sebagai residu dari nafas makhluk hidup (karbon dioksida). Kadaluwarsa atau pengusiran udara dari paru-paru terjadi ketika dada, tulang rusuk dan diafragma rileks ke keadaan alami mereka. Rongga toraks mengurangi kapasitasnya, meningkatkan tekanan intrapulmoner dan jauh dari tekanan atmosfer.