Pemahaman Hidrokarbon

Hidrokarbon muncul secara alami di seluruh dunia, berasal dari fosil tumbuhan dan hewan yang telah dikompresi oleh suhu dan tekanan selama ribuan tahun.

Hidrokarbon sebagian besar ditemukan jauh di bawah tanah, dalam formasi batuan berpori seperti batu pasir, batu kapur, dan serpih. Jenis-jenis formasi ini sering ditemukan di perairan besar, dengan jumlah hidrokarbon yang sangat besar terperangkap jauh di bawah lautan.

Perusahaan eksplorasi hidrokarbon minyak dan gas alam menggunakan teknik teknik canggih untuk mengidentifikasi potensi reservoir ini dan untuk menarik sumber daya mereka ke permukaan untuk penggunaan manusia. Contoh teknologi tersebut termasuk anjungan oli lepas pantai, pengeboran terarah, dan teknik pemulihan oli yang ditingkatkan (EOR).

Sulit untuk melebih-lebihkan pentingnya hidrokarbon di dunia modern. Hari ini, hidrokarbon secara kolektif bertanggung jawab atas sekitar 85% dari konsumsi energi global. Bahkan, angka ini sebenarnya mengecilkan peran hidrokarbon dengan margin yang signifikan, karena hidrokarbon digunakan dalam berbagai aplikasi selain penggunaannya sebagai sumber energi. Misalnya, minyak bumi olahan telah digunakan untuk menghasilkan berbagai bahan turunan yang memainkan peran penting dalam ekonomi dunia, seperti plastik, pelarut, dan pelumas.

Namun, menggunakan hidrokarbon sebagai satu-satunya sumber energi kita, tidak lagi dapat bertahan karena efek negatifnya terhadap lingkungan. Adalah bijaksana untuk bergerak menuju bentuk energi terbarukan sekarang jika kita ingin mencegah erosi lebih lanjut pada bumi dan iklimnya.

Teknik yang berbeda digunakan untuk mengekstrak hidrokarbon, tergantung pada jenis dan lokasi cadangan. Sebagai contoh, rekah hidrolik – lebih dikenal sebagai “fracking” – digunakan untuk mengekstraksi gas alam dari shale rock dengan menggunakan cairan fracking bertekanan untuk menciptakan celah di mana gas dapat melarikan diri ke permukaan. Pasir minyak, di sisi lain, adalah cadangan minyak mentah yang tidak konvensional yang sangat bercampur dengan pasir dan batu pasir, yang membutuhkan deposit untuk ditambang.

Jenis Hidrokarbon

Alkana

Parafin yang digunakan dalam pembuatan lilin adalah campuran alkana dengan massa molekul tinggi, ini juga terjadi pada minyak bumi dan turunannya, seperti bensin dan solar. Dengan demikian, alkana penting sebagai bahan bakar dan juga sebagai bahan baku dalam produksi plastik, cat, serat sintetis, karet, dan lainnya.

Alkena

Alkena yang paling umum hadir di alam adalah etena (etilena), gas yang bertanggung jawab untuk pematangan buah. Jarang menemukan alkena di alam, biasanya diperoleh dengan memurnikan minyak.

Alkuna

Alkuna yang paling penting adalah etanol (asetilena), yang, meskipun tidak ditemukan di alam, dapat dengan mudah diproduksi melalui bahan baku berlimpah: batubara, kapur dan air. Ini digunakan sebagai bahan bakar untuk obor oksiasetilen.

Alkadiena

Alkadiena yang paling penting adalah terpena yang berasal dari isoprena, yang ditemukan dalam minyak esens, diekstraksi dari sayuran dan buah-buahan, menghadirkan aroma yang menyenangkan. Contohnya adalah beta karoten, yang bertanggung jawab atas warna oranye wortel.

Sikloalkana

Sikloalkana ada dalam minyak bumi, sikloheksana adalah pelarut dan penghilang cat dan siklopropana digunakan dalam anestesi umum.

Hidrokarbon aromatik

Senyawa yang paling penting dalam kelompok ini adalah benzena, yang ditemukan di alam dalam tar batubara, batubara mineral yang dihasilkan dari fosilisasi kayu. Ini digunakan dalam pembuatan cat, gusi, perekat, deterjen dan lotion. Turunannya juga penting, salah satunya, metilbenzena (toluena), yang digunakan dalam pembuatan bahan peledak TNT.