Cara Mengenal AMM Kripto dan Cara Kerjanya

Posted on

Cara Mengetahui AMM Crypto dan Cara Kerjanya. Pembuat pasar terkomputerisasi (AMM) diantisipasi menjadi pesaing ekstrim untuk mengatur buku di bursa terpadu. Jadi, apa itu AMM kripto?

Menjelang awal kebangkitannya, perdagangan aset kripto diselesaikan menggunakan mekanisme buku permintaan tradisional seperti pada saham dan aset lainnya.

Sistem pertukaran ini biasanya diterapkan pada perdagangan yang tergabung atau perdagangan crypto terpadu. Dalam sistem ini, semua perdagangan aset kripto sepenuhnya diarahkan oleh organisasi perdagangan yang signifikan.

Namun dalam jangka panjang, inovasi di dunia kripto mengalami kemajuan. Salah satunya digambarkan oleh ekosistem moneter terdesentralisasi (DeFi) atau sistem moneter yang tidak terpadu (desentralisasi).

Atas dasar ini, perdagangan terdesentralisasi (DEX) dikandung, yang membawa sistem pencipta pasar terkomputerisasi (AMM) dan berubah menjadi pesaing perdagangan yang tergabung (CEX).

Apa itu AMM crypto?

Sederhananya, Mechanized Market Makers atau AMM crypto adalah mekanisme pasar dalam ekosistem uang terdesentralisasi (DeFi) yang menggunakan algoritme PC untuk memberdayakan komputerisasi perdagangan aset digital.

Sistem kripto AMM ini menggunakan kumpulan likuiditas terdesentralisasi sehingga pengguna dapat melakukan penjualan dan pembelian aset kripto tanpa memerlukan perantara untuk mengawasi transaksi.

Ilustrasi penggunaan sistem kripto AMM harus terlihat di Decentralized exchanges (DEX) berdasarkan berbagai jaringan blockchain dengan kemampuan kesepakatan cerdas seperti Ethereum, BNB, Cardano, dan lain sebagainya.

Manfaatnya adalah pengguna dapat melakukan transaksi pada dasarnya tanpa perlu melakukan pencatatan dan melalui proses KYC. Cukup dengan menghubungkan dompet ke DEX, pengguna dapat langsung menjual dan membeli aset kripto.

See also  Cara Cepat Cek Kuota MiFi Smartfren Terbaru dengan Mudah 2022

Bagaimana cara kerja AMM crypto?

Pada dasarnya, Computerized Market Makers (AMM) sebenarnya merupakan perpanjangan dari CEX secara keseluruhan.

Namun dalam hal ini, sistem AMM crypto Dex akan menghapus pihak luar dan menggantikannya dengan algoritma matematika, sehingga semua transaksi dapat berjalan secara alami, esensial, dan terdesentralisasi (anonim).

Skema transaksi di DEX terjadi secara langsung antara Pengguna atau dompet ke dompet. Misalnya, pengguna akan menjual BnB ke BUSD di DEX, sementara ada pengguna lain yang Ingin Membeli Koin BnB dengan ukuran token BUSD tertentu.

Transaksi tersebut kemudian akan diproses pada tahap DEX berdasarkan persamaan yang telah ditanamkan dalam smart agreement. Jadi di DEX, tidak ada buku struktur seperti yang ada di CEX.

Mengapa kumpulan likuiditas dan penyedia likuiditas penting dalam ekosistem kripto AMM?

Dalam ekosistem kripto AMM, kumpulan likuiditas dan penyedia likuiditas berperan penting dalam mendukung keberlanjutan DEX. Tanpa kedua aspek tersebut, DEX tidak dapat dijalankan dan digunakan.

Sederhananya, kumpulan likuiditas adalah kumpulan aset crypto yang diamankan dalam inovasi perjanjian cerdas yang digunakan untuk memfasilitasi peminjaman atau pertukaran crypto di DEX.

Aspek penting lainnya adalah likuiditas pemasok (LP). Ini menyimpan aset crypto ke dalam kumpulan likuiditas dan menghasilkan pengembalian sebagai bunga.

Bunga yang dibayarkan kepada LP pada dasarnya diperoleh dari biaya transaksi di DEX. Dalam hal ini, berapa banyak bunga yang diperoleh oleh LP secara langsung sesuai dengan jumlah aset kripto yang disimpan ke dalam kumpulan likuiditas.

Semua pertukaran terjadi dengan memasukkan dan menarik aset dari kolam likuiditas. Dengan demikian, semakin banyak aset yang disimpan di kumpulan, semakin sedikit selip yang terjadi dan mengurangi kerugian bagi pengguna.

See also  Jenis Usaha Sampingan Karyawan yang Menguntungkan

Slippage itu sendiri adalah perbedaan antara biaya pasar suatu aset dan biaya aset yang diperoleh saat pertukaran.

Apa kelebihan dan kekurangan AMM crypto?

Pada dasarnya, semua sistem menikmati keuntungan dan kerugian yang harus menjadi fokus pengguna. Meski dianggap imajinatif, sistem kripto AMM juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan. Memang, inilah beberapa kelebihan dan kekurangan AMM di panggung DEX.

Keuntungan

  • Desentralisasi. Tujuan awal menciptakan cryptocurrency adalah bahwa pengguna dapat bertransaksi satu sama lain dalam Peer-to-Peer (P2P) tanpa melalui pihak ketiga dan secara anonim. Kehadiran sistem AMM ini telah membuat mimpi ini menjadi kenyataan sehingga pertukaran terdesentralisasi (DEX) lahir yang menjembatani pertukaran aset kripto yang terdesentralisasi
  • Non-Penahanan. Pada dasarnya, semua platform DEX adalah non-penahanan yang berarti bahwa pengguna masih sepenuhnya memegang aset mereka sendiri dan tidak bergantung pada pihak ketiga untuk menjaga aset tetap aman. Dalam ekosistem crypto AMM, semuanya diatur dalam kontrak pintar. Sementara di CEX, aset perlu disimpan di bursa yang relevan dan ada risiko dana dibekukan jika pengguna melakukan pelanggaran berat.
  • Pilihan aset crypto lebih beragam. DEX biasanya merupakan pilihan utama bagi pengembang yang ingin membuat daftar koin atau token setelah peluncuran. Proses pencatatan koin atau token crypto di DEX jauh lebih sederhana daripada di platform CEX, sehingga platform DEX memiliki variasi koin yang sangat bervariasi, mulai dari koin terkenal hingga koin micin.

Kekurangan

  • Itu tergantung pada icuidity. Dapat dikatakan bahwa sumber kehidupan platform DEX adalah kumpulan likuiditas dan penyedia likuiditas. Jika 2 aspek ini lemah, itu akan menyebabkan platform gagal dan transaksi tidak dapat diproses.
  • Volume transaksi dan slippage. Platform DEX membutuhkan volume transaksi yang stabil untuk mengurangi tingkat selip yang tinggi. Perdagangan di DEX dengan volume transaksi kecil dapat menyebabkan pembengkakan harga pembelian aset dari harga aslinya di pasar.
  • Jenis pesanan terbatas. Kerugian dari sistem AMM crypto pada platform Dex berikutnya adalah tidak banyak jenis pesanan yang tersedia. Cerita lain ketika berdagang di platform CEX, pengguna dapat menemukan lebih banyak jenis pesanan seperti Limit order, Stop order, OCO, dan fitur pesanan lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.