Terbaru Setelah FWB, Inilah Tren Berisiko ‘Sleepover Date’ Viral di Medsos!

Posted on

kangdarus.com – Terbaru Setelah FWB, Inilah Tren Berisiko ‘Sleepover Date’ Viral di Medsos!

Sekarang istilah “tanggal tinggal” menjadi perbincangan di linimasa media sosial. Kata tersebut mengacu pada aktivitas hidup bersama seorang kekasih.

Namun, istilah tersebut telah dikritik oleh beberapa pengguna internet yang menganggapnya merujuk pada aktivitas seksual bebas. Psikolog klinis dan pendiri Anastasia & Associates Counseling Center, Anastasia Sari Devi, menekankan bahwa istilah “riwayat tidur” merupakan evolusi dari istilah sebelumnya seperti Teman tapi Mesra (TTM) atau Friends with Benefit (FWB).

Sari menghubungi Kang Da-ro pada hari Rabu (9 Juli 2022) dan berkata, “Dalam pandangan saya, (tidur) telah menjadi fenomena sosial di mana-mana dengan istilah baru untuk lebih mudah menggambarkan hubungan antar manusia.” mengambilnya
“Dulu istilah couple bisa saja menikah atau pacaran, lalu ada Friends but Misra (TTM), yang kemudian berkembang menjadi Friends with Advertisement (FWB), dan sekarang berkembang lagi menjadi ‘Sleepover Date’. ‘ ‘. Seperti menjelaskan seperti apa hubungan itu, tapi singkatnya,” lanjutnya.

Apalagi, menurutnya, keberadaan kata ‘perumahan’ sebenarnya bisa merujuk pada seks bebas. Anda dapat menggunakan istilah ini untuk menutupi gagasan vulgar tentang seks bebas. Ia khawatir dengan semakin meluasnya istilah tersebut, seks bebas akan menjadi lebih umum. Namun bagaimanapun juga, perilaku seks bebas dapat mempengaruhi tubuh dan pikiran.

“Sebenarnya, bahkan dari kata-katanya, orang ini sudah bisa menyimpulkan jalannya ke sana. Apa yang membuat saya khawatir, bagaimanapun, adalah bahwa dari sudut pandang psikologis, gagasan ini tampak lebih sederhana. “Mudah untuk mengatakan, normalisasi, seperti itu hal yang normal, hal yang normal, itu bagus.” Itu bisa dijelaskan.

“Sebenarnya, sangat disayangkan untuk hal-hal yang berisiko. Untuk hal-hal yang berisiko yang dapat merugikan baik fisik maupun mental, tidak boleh dinormalisasi,” kata Sari.

See also  Update Terbaru Video Xnxubd 2019 Nvidia Video Japan X Xbox One X Games Download Apk

Sari diingatkan bahwa seks bebas secara fisik di awal kehamilan dapat menyebabkan penyakit menular seksual. Kondisi mental juga bisa terpengaruh. Misalnya terkait harga diri, aktualisasi diri, risiko sosial.

“Apalagi jika dia hanya mengikuti tren atau memiliki keinginan untuk mencobanya. Saya tidak ingin melewatkannya, saya tidak bisa melihatnya, dll. Namun, dia membantah bahwa efeknya bisa bertahan lama. Ini jelas merupakan efek dari sejarah tidur, yang sangat disayangkan.”