Viral Permohonan Soal Ganja Medis, Santi Warastuti: Saya Cuma Ingin Anak Saya Sembuh Terserah Mau Dihujat

Posted on

kangdarus.com – Viral Permohonan Soal Ganja Medis, Santi Warastuti: Saya Cuma Ingin Anak Saya Sembuh Terserah Mau Dihujat

Sempat Viral Soal Permohonan Ganja Medis, Santi Warastuti: Saya Hanya Ingin Anak Saya Sembuh Terserah Mau Dihujat

Dia tidak melihat isi surat yang dia kirimkan ke MK dua tahun lalu, dan dia tidak tinggal diam. Tidak ada kejelasan atau kepastian.

Kini, setelah seniman Andes Aisiyah Harayadi mengabadikan dan mempublikasikan kehadirannya di CFD melalui media sosialnya, tahapan perjuangannya semakin terekspos. Alhasil, ia banyak dihubungi media massa dan berkesempatan menyampaikan harapannya terhadap legalisasi ganja untuk keperluan medis. Baik di media maupun di banyak lembaga pemerintah.

Bahkan, siang tadi ia bertemu dengan perwakilan Kementerian Kesehatan dan menghadiri sidang DPR.

Bahkan, pada awalnya dia hanya ingin berpartisipasi dalam CFD dan kemudian pulang. Apalagi dia tidak membawa apa-apa. Saya hanya membawa sandal gunung dan T-shirt.

Kini, seiring artis Andes Aisyah Harayadi yang mengabadikan dan mempromosikan kehadirannya di CFD melalui media sosialnya, tahapan perjuangannya pun bergulir dengan cepat. Alhasil, ia banyak dihubungi media dan berkesempatan menyampaikan harapannya untuk legalisasi ganja untuk keperluan medis. Baik di media maupun di banyak instansi pemerintah.

Bahkan, sore ini ia bertemu dengan perwakilan Kementerian Kesehatan dan mengikuti sidang DPR.

Bahkan, dia hanya ingin berpartisipasi dalam CFD pada awalnya dan kemudian pulang. Apalagi dia tidak membawa apa-apa. Saya hanya membawa sandal gunung dan kaos.

Kini, seiring artis Andes Aisyah Harayadi yang mengabadikan dan mempromosikan kehadirannya di CFD melalui media sosialnya, tahapan perjuangannya pun bergulir dengan cepat. Alhasil, ia banyak dihubungi media dan berkesempatan menyampaikan harapannya untuk legalisasi ganja untuk keperluan medis. Baik di media maupun di banyak instansi pemerintah.

Bahkan, sore ini ia bertemu dengan perwakilan Kementerian Kesehatan dan mengikuti sidang DPR.

See also  Tips Cara Menghasilkan Uang Secara Online Dengan Google Pada Tahun 2022

Bahkan, dia hanya ingin berpartisipasi dalam CFD pada awalnya dan kemudian pulang. Apalagi dia tidak membawa apa-apa. Saya hanya membawa sandal gunung dan kaos.

Efek Samping Obat Dokter, Pika Ruam dan Sariawan Sampai Berdarah-darah

Perjuangan Santi untuk menyembuhkan Pika dilakukan dengan berbagai cara. Dia membandingkan jalan yang dia ambil dalam pemulihan Pika dengan seseorang dalam program kehamilan.

“Orang bilang coba ke sana, aku pergi, aku pergi, aku pergi, aku akan mencoba makan itu, aku juga seperti itu,” jelasnya.

Anak-anak dengan cerebral palsy, lanjutnya, biasanya disertai dengan epilepsi, dan perjuangan Santi tidak lain adalah perjuangan ganja medis untuk meringankan kejang Pika atau anak-anak cerebral palsy lainnya.

“Banyak anak-anak dengan cerebral palsy juga resisten terhadap obat-obatan, telah minum segala macam hal, dan masih mengalami kejang. “Jika ada secercah harapan, kami akan berusaha melakukannya,” katanya.

Selama ini, jika gejala kejangnya kambuh lagi, Pika akan rutin minum obat konvensional di rumah sakit.

“Masih kita dalami, tapi perkembangannya belum bagus. Saya dikasih obat kejang tujuh tahun lalu, jadi tidak sebentar,” katanya.

“Misalnya kalau saya kesana kemari dan saya berikan Becca obat yang ada di sini dan tidak penting, ada sedikit harapan yang bisa saya berikan, saya akan berusaha ya, saya akan mengejar harapan itu,” sambungnya. Dia tidak menyangkal bahwa dia khawatir Pika akan mengembangkan resistensi obat. Setidaknya efek samping.

Santi mengaku sudah menambah takaran sirup yang digunakan Pika sebagai obat penyakitnya. Menyesuaikan usia, berat badan, dan intensitas kejang.

“Jadi dosisnya tidak sama, cocok untuk anak. “Ada yang naik, ada yang turun, ada yang berubah,” katanya.

Pica juga harus mengakui bahwa obat yang diminumnya memiliki banyak efek samping.

See also  Tiga Bagian Telinga Dan Fungsinya

“Saya minum pentobarbital, dan saya hanya meminumnya selama dua minggu, dan saya mengalami ruam, bibir pecah-pecah, dan stomatitis berdarah parah,” katanya.

“Kemudian berhenti dan beralihlah ke cambazepine atau bamagestol. Ruam merah muncul kembali awal bulan lalu karena efek samping mengonsumsi bamagestol dalam waktu lama,” ujarnya.

Melihat ini, saya mencoba untuk berhenti menggunakan BaumGateol di pica sejak akhir bulan lalu. “Karena tubuh itu merah, setiap obat pasti ada efek sampingnya. Saya tidak mengatakan obat itu tidak baik. Tapi obatnya cocok, mungkin anak lain cocok, mereka pakai,” sambungnya.

Namun pada kenyataannya, beberapa obat tidak cocok untuk pika. Jadi jelas dia sedang mencari terapi atau obat yang cocok untuk Pika. “Obat ini mengacu pada yogyaki Jawa, dan itu sangat aneh. Jadi kami mencoba, kami mencoba,” katanya.

Muncul Kekhawatiran Penyalahgunaan Ganja Medis, Santi: Itu di Luar Kewenangan Saya

Senti pertama kali mengetahui tentang penggunaan obat CBD dan pengobatan anak-anak dengan cerebral palsy dari seorang teman.

Dia ingin akses ke penggunaan CBD karena dia telah membaca banyak literatur. Melihat hasil pengobatan dari anak pasangan Anda, mereka semakin hari semakin baik.

“Menurut saya, kondisi Musa [nama anak temannya] lebih buruk daripada Becca. Sudah sepuluh tahun tetapi tubuhnya masih muda dan tangguh, jadi kondisi almarhum Musa berat. Tetapi hal-hal membaik dan pengembangan sangat menjanjikan, ”katanya.

Santi mengatakan meskipun beberapa negara melegalkan ganja untuk tujuan medis dan terapi medis, Santi tidak bisa membawa pika ke negara itu.

Selain biayanya yang mahal, membawa anak cerebral palsy ke luar negeri tidaklah mudah. Selain itu, dia berada di pedesaan tidak hanya untuk satu atau dua hari.

See also  Tips Sukses Menjalankan Bisnis Sambil Bekerja Berikut Ini

Bahkan, keuangan Santi sebagai istri seniman lukis dan airbrush tanpa penghasilan tetap terbebani karena harus berhenti merawat Pica. Sebagai orang Bali yang kini tinggal di Jogja, Santi tidak pernah berkesempatan berbincang dengan para cendekiawan atau kenalan yang memahami sepenuhnya penggunaan ganja medis sebagai pengobatan alternatif untuk cerebral palsy.

“Aku mau ke dokter. Pika juga nggak berani, aku belum siap lihat jawabannya. Takut salah jawab dan jatuh juga,” jelasnya.

Menanggapi suara lantang Santi, sejumlah pihak mengingatkan dampak negatif dari potensi penyalahgunaan ganja di Indonesia. Ia lalu mengajak beberapa pihak untuk melihat pisau tersebut. “Kalau saya penjaga pisau, saya pakai dapur, apa yang saya pakai untuk menangkap pelakunya? Jadi bukan domain saya untuk memantau,” katanya.

“Ada aparat penegak hukum, ada aparat penegak hukum, sekarang yang mampu, misalnya kita putuskan harus ada aturan penggunaannya, harus diawasi dan sebagainya. Selama ini menyalahgunakan ‘T? ,’ dia berkata.

“Kekuatan hukum harus diperbaiki, bukan hak saya untuk itu”, namun Shanti berharap. Bahkan jika ganja akhirnya dilegalkan untuk tujuan medis, ada pedoman yang jelas untuk penerapannya di Indonesia. Ada pihak-pihak yang mampu dan berkompeten dalam ilmu pengetahuan.

Santi berkata: “Saya membutuhkannya untuk tujuan medis, bukan untuk bersenang-senang. Terkadang seseorang memiliki fobia terlebih dahulu. Pikiran negatif didahulukan. Umumnya bisa seperti obat, tetapi ada resep dan ada aturannya. santi